Rabu, 16 September 2015

Lama Tak Jumpa

Salam semua. Agak sudah lama tidak menjengah tingkap ini. Jika termampu, mahu sahaja saya menulis setiap hari. Mencatat setiap peristiwa yang terkesan di hati di sini sama ada sebagai peringatan buat diri atau untuk dibaca apabila kita sudah lupa tentang diri. Setelah selesai rawatan pada tahun 2008, saya tidak lagi mengalami tanda-tanda berulang seperti cepat letih, ada ketumbuhan atau tanda-tanda lain. Alhamdulilah, syukur kepada Allah SWT kerana berjaya melepasi lapan tahun masa pemerhatian. Anak-anak sudahpun membesar. Tiga orang kini di kolej, dan dua orang sudah melepasi kolej masing-masing- seorang sudah bekerja dan berkahwin manakala seorang lagi masih mencari kerja. Kita jumpa lagi nanti, sebaik sahaja saya pulihkan semula semangat untuk menulis, sedikit demi sedikit. Tetapi saya sebenarnya juga ingin memberitahu rahsia sebenarnya tentang pos hari ini.. Sebenarnya ialah saya baharu dapat mencari kunci nama blog saya ini, setelah begitu lama cuba mencari-carinya. Betapa terujanya saya. Doakan saya tidak terlupakannya lagi. Jangan marah....

Isnin, 15 Julai 2013

Ramadan berkunjung lagi

Ramadan tiba lagi, kunjungannya yang dinanti-nantikan pada setiap tahun. Pada hari ke-enam ini entah mengapa saya terpandang blog ini yang sudah lama tidak dibuka. Jika rumah sudah lama tidak dibuka, ia semakin sunyi. Sesawang labah-labah pun semakin menebal. Banyak cerita dan peristiwa yang berlaku sepanjang tarikh akhir saya menulis di blog ini. Semuanya terakan di dalam fikiran. Tetapi apalah gunanya diceritakan di sini kerana lebih banyak cerita peribadi yang tidak perlulah diketahui. Selamat berpuasa semua. Saya cuba menanamkan azam untuk bergiat aktif semula menulis di sini setiap hari. Walaupun sebaris, sekurang-kurangnya saya menulis sesuatu. Biarlah tulisan itu bermanfaat dan berilmu. Saya tidak menjanjikan apa-apa, cuma kadang-kala rasa itu harus juga diturunkan agar tidak lupa......

Selasa, 20 Disember 2011

25 tahun

Tahun ini 25 tahun memberikan sesuatu makna yang tersendiri buat saya. Pertama, 25 tahun bekerja di Dewan Bahasa dan Pustaka.Kedua, hari ini genap 25 tahun saya diijabkabulkan dan bergelar seorang isteri.
Mudah bunyinya dan lama masanya. Banyak lingkaran dan lapisan-lapisan peristiwa yang berlangsung di dalamnya begitu banyak tersimpan onak durinya. Dua cerita yang berbeza tetapi kait mengait antara satu sama lain. Tanpa perkahwinan yang kukuh, tidaklah terbina satu kerjaya yang baik. Perkahwinan dan kerjaya saling bantu membantu dan seimbang. Kadang-kadang apabila terlebih yang satunya, tercicir yang satu pula. Kasih sayang yang kuat, ketabahan, dan faham memahami adalah ramuan untuk menjayakannya. Ada masanya juga salah satunya hampir kucar kacir tetapi jika bijak menanganinya, dan kuat berhadapan dengannya, segala kesukaran dapat dilalui dengan baik.
Terima kasih buat suami dan anak-anak, saudara mara dan para sahabat yang menjadi tunggak kekuatan dan sokongan sepanjang 25 tahun ini. Khas buat suami, terima kasih kerana menjadi suami yang memahami, bertanggungjawab dan penyabar.

Rabu, 8 Jun 2011

Bulan


Saya bertuah kerana dapat menyaksikan matahari bangkit di bandaraya Kuala Lumpur. Tetapi hari ini sinar matahari agak pudar kerana jerebu menyelubungi. Menara KL dan Menara berkembar nampak berbalam-balam seolah-olah ditutup debu.
Saya kini rindukan kemunculan bulan yang mesra bersinar. Di manakah bulan?

Selasa, 22 Mac 2011

Tears...

There is a sacredness in tears. They speak more eloquently than ten thousand tongues. They are the messengers of overwhelming grief, and of unspeakable LOVE~

Isnin, 21 Mac 2011

Khabar itu...


Awan yang terdampar keliru di langit biru,
Memungut rahsia dunia.
Khabar itukah yang mahu dibawa angin,
lalu disembunyikan di kaki gunung...?

Ahad, 13 Mac 2011

lembayung atma: Uisk...angkara facebook.

lembayung atma: Uisk...angkara facebook.

Uisk...angkara facebook.

Saya berjanji tidak mahu membuka facebook lagi buat seketika. Tetapi keadaan memaksa saya membukanya semula. Beberapa penulis dari luar negara dan universiti tempatan tercari-cari saya untuk menghantar bahan dan bertanya tentang beberapa hal berkaitan kerja. Anak saya ke Korea dan hanya berhubung melalui fb. Mahu tidak mahu terpaksalah saya membukanya semula.
Tetapi jika masih ada lagi beberapa perkara yang tidak menyenangkan akal dan minda saya di fb, maka saya akan menutupnya semula. Kasihan juga rakan-rakan saya yang baru sahaja terjumpa fb saya dan mahu berkomunikasi. Bersabarlah dengan karenah saya ini, ya. Kadang-kadang ada manusia yang tidak tahu menggunakan fb dengan sebaik-baiknya...

Khamis, 10 Mac 2011

Facebook yang kutinggalkan

Mengapa saya tidak lagi berfacebook? Hari ini saya menerima mesej pendek di telefon bimbit lagi bertanyakan hal ini."Apakah yang berlaku sebenarnya?" Tanya empunya mesej itu. Pertanyaan yang sama juga turut diajukan oleh beberapa rakan saya yang lain sejak beberapa hari lalu. Mereka langsung tidak bertanya sebab saya berhenti berfacebook. Pertanyaan cuma sekitar "apakah yang berlaku." Biarlah saya menjelaskan. Tidak ada apa-apa sebenarnya yang berlaku. Tiba-tiba sahaja saya mahu keluar daripada fb itu. Agaknya, ada orang yang menyayangi saya berdoa agar saya tidak disibukkan dengan fb dan kembali ke dunia nyata.
Alasan keluar saya mudah. Pertama, minda saya sudah lelah membaca kepelbagaian dalam facebook. Saya suka untuk mengetahui hal kawan-kawan, tetapi hal ini sebenarnya memenatkan minda. Ada ketikanya coretan fb menyebabkan saya terkesan sehingga ke petang dan saya "berangin" sehari suntuk. Ya, saya sensitif tetapi "angin" saya tidaklah menjadi "ribut".
Kedua, saya telah menjadi penagih tegar facebook. Perangai buruk yang tidak boleh dijadikan teladan. Contohnya, saya terus berfacebook sebaik terjaga daripada tidur. Kadang-kadang saya akan berfacebook pada tengah malam, sebelum tidur dan mencuri mengintai fb pada setiap masa terluang! Kawan-kawan rapat, anak-anak, adik beradik, suami, dan senarai panjang orang lain yang mengenali saya mula menegur kerana saya kurang berbual dengan mereka kerana asyik menatap iphone.
Ketiga, saya tidak ada displin dan tidak boleh mengawal masa berfacebook. Tunggulah, sehingga saya boleh berdisiplin dan mampu menetapkan masa untuk aktiviti ini, saya akan masuk semula ke ruang sembang ini.
Keempat, saya tidak mahu menyakiti hati sesiapa tanpa sengaja dalam facebook ini. Dan saya juga tidak mahu disakiti oleh orang lain.
Terus terang, saya sangat tenang dan aman ketika ini tanpa facebook. Jika dibandingkan dengan keadaan sebelum ini, saya selalu percaya hidup saya akan kosong tanpa facebook. Tidak benar, saya bahagia tanpa facebook. Amat bahagia. Sungguh.
Lupakanlah usaha untuk memujuk atau mengumpan saya berfacebook buat masa ini.

Selasa, 8 Mac 2011

Kenny G & Richard Marx -Sorry seems to be the hardest word

Hidup tanpa facebook.

Hari kedua tanpa facebook. Rakan-rakan dan saudara-mara mula menghantar sms, menelefon dan bertanya sesama sendiri di fb. Mengapa fb saya tiba-tiba hilang?
Ada dua rasa berlaku di sini selepas itu. Satu, rasa rindu dan kedua, rasa bahagia.
Perasaan rindukan teman-teman di fb sesekali datang, mahu berbual dan bertanya khabar mereka. Keperluan untuk berkomunikasi dengan mereka, seperti selalu sudah menjadi rutin yang sukar dibuang.
Perasaan bahagia muncul kerana perbuatan mengintai rakan-rakan dan saudara-mara di fb, serta menjawab pelbagai reaksi dan soalan para fb tidak ada dalam kegiatan harian lagi. Tidak perlu risau lagi untuk memikirkan apakah reaksi pembaca fb. Saya tidak lagi menjadi penagih yang sentiasa bergantung pada fb.
Hari ini, dengan senang hati ingin menguar-uarkan kepada anak-anak dan anak-anak saudara, janganlah bimbang. Tulislah apa-apa sahaja kerana tidak akan ada lagi mata yang akan sentiasa membaca dan mengikuti fb anda, atau berleter panjang jika tidak berkenan dengan apa-apa yang anda tulis atau lakukan.
Saya juga sedang mengecapi rasa amat bahagia yang tenang kerana tidak lagi menyakiti hati orang secara tidak sengaja dengan tulisan-tulisan di fb dan disakiti oleh seseorang.
Hal yang penting ialah suasana yang lebih bahagia dikecapi kini, di samping lapang fikiran kerana tidak perlu lagi sibuk atau dikerubungi dengan cerita atau masalah orang lain yang berlingkaran dan bersimpang siur di fb. Tidak ada lagi serangan migrain atau sakit kepala datang tiba-tiba.
Saya rasa lebih tenang kini. Lega. Saya sudah ada banyak masa merenung awan, mendengar cicipan burung dan melihat rumput di bumi.

Isnin, 7 Mac 2011

Selamat tinggal facebook

Saya telah menutup akaun facebook saya. Ada rasa terganggu sedikit dengan beberapa perkara di fb yang tidak boleh saya ceritakan di sini. Tidak mengapalah, saya rasa agak sedikit bebas tanpa perlu risau dengan mesej dan berita yang dihantar oleh teman-teman dan tanpa perlu menjawab apa-apapun. Saya mahu fokus kembali menulis di blog.
Mungkin apabila hati saya mula tenang dan rindu mula datang pada kawan-kawan di fb, saya akan kembali semula. Hanya masa yang menentukannya. Atau mungkinkah saya tidak akan kembali padanya lagi apabila berasa lebih aman begini.
Menyesal? Mungkin sedikit.

Khamis, 3 Mac 2011

Pertemuan

Saya tidak menyangka dapat bertemu semula dengan rakan-rakan sekolej. Rakan-rakan yang baik, dan ceria serta membentuk saya seperti hari ini.
Sebaik sahaja saya disahkan mengidap limfoma, sejenis kanser darah, harapan untuk berjumpa mereka nampaknya seperti tidak akan kesampaian. Saya terus membiarkan rasa rindu pada mereka jauh di sudut hati. Tambahan pula, rawatan kemo tidak dapat memberi jaminan untuk sembuh sepenuhnya, hanya menunda masa dan membunuh sel kanser yang ada sewajarnya.
Namun kesabaran pada segala yang dihadapi tidak sia-sia. Perancangan diatur dan dengan penuh semangat memastikan sebeberapa ramai yang terdaya dijemput. Selama dua minggu, rancangan menjadi kenyataan dan kami berkumpul di Sambal Hijau. Hampir separuh daripada mereka hadir. Alhamdullilah.
Walaupun keadaan di situ panas dan sempit, dan masa agak terhad, tetapi gelak ketawa, menyingkap kisah-kisah lama di kolej sudah cukup menghiburkan. Wajah-wajah ini walaupun sudah dewasa dimamah usia, masih lagi mengekalkan watak ketika di kolej, penuh aksi lucu dan ceria. Kami jenuh bercerita dengan ketawa, ketawa dan ketawa.
Di dalam hati, saya tidak putus-putus berkata-kata, terima kasih, terima kasih dan terima kasih kerana diberi peluang ini.

Rabu, 2 Mac 2011

Benci

Ya, saya membenarkan anda membenci saya. Benih benci itu boleh dipupuk sedikit demi sedikit. Setelah itu anda boleh menceritakan yang buruk-buruk tentang saya. Kemudian menyebar-nyebarkannya. Anda pasti akan berpuas hati dengan perbuatan itu. Dan saya pun akan mendengarnya dengan penuh perasaan dan tenang. Tentunya saya akan menjejakkan kaki ke bawah(jika saya mula lupa diri) dan melihat diri saya semula. Mengimbas di manakah kekurangan dan sedaya upaya membaikinya.
Sebenarnya saya patut menyatakan penghargaan dan terima kasih kerana anda telah menceritakan keburukan saya dalam kebencian. Saya tidak kisah pun jika perkara yang diceritakan itu tidak semuanya benar.
Jika itulah yang berlaku, bermakna segala masalah boleh selesai. Anda mahu tahu mengapa? Kerana andalah punca sebenarnya masalah itu. Dan apabila wujudnya kebencian itu maka saya dengan mudah boleh mengambil tindakan dan membuat keputusan tanpa perlu memikirkan untuk berbudi bahasa dan mengambil hati.
Terima kasih, ya.

Sabtu, 12 Februari 2011

Misteri

Kamu memang penuh dengan kejutan. Satu demi satu ceritamu tersingkap dengan secara tidak sengaja. Walaupun cuba menutupnya dengan alasan, tetapi akhirnya saya terjumpa juga kisah di sebaliknya.
Kadang-kadang kejutan itu membuat saya rasa takut untuk mengenali kamu dengan lebih lanjut. Sebab yang biasanya saya temui ialah sesuatu yang mengecewakan. Entahlah, bukan hak saya untuk menentukan hidup kamu. Terpulanglah...

Selasa, 8 Februari 2011

Rasa

Reda. Saya tidak terkejut pun dengan keputusan ini. Sedih pun tidak, kecewa pun tidak, gembira pun tidak. Saya kehilangan segala deria rasa. Mungkin yang tinggal hanya sedikit rasa yang cukup terkilan.
Mujur ada sahabat yang sanggup mendengar dan memahami. Itu sudah cukup bagi saya sebab saya sendiri pun tidak tahu apa-apa yang saya rasa atau saya sudah tidak mempunyai apa-apa rasa lagi. Hati dan jiwa ini menjadi kosong hari ini. Minda pun turut dikosongkan sama agar tidak mempengaruhi jiwa.
Kita hanya merancang dan Tuhan yang menentukan.
Walau apa-apapun yang berlaku, kita perlu lebih reda kepada-Nya.

Khamis, 3 Februari 2011

Bimbang

Ada kesan-kesan lebam tanpa sebab berlaku beberapa bulan kebelakangan ini. Kadang-kadang bulat dan kadang-kadang pelbagai bentuk. Kadang-kadang biru dan hitam. Kata keluarga, ada kena mengena dengan sesuatu yang berkaitan dengan kuasa asing. Uisk, mengarut, fikir saya. Kini kerap pula demam yang datang bertimpa-timpa. Musim, agaknya. Tetapi yang menghairankan terasa ada sesuatu yang menganggu saya di bahagian pinggang, sesekali menusuk keras. Sejak setahun yang lalu, rasa itu tidak pergi. Dan doktor tidak dapat mengesan apa-apapun di situ. Ya, saya saja yang merasakannya. Khayalan? Tak mungkin.
Akan berulangkah kisah lalu. Ya, saya bimbang. Sungguh.

Ahad, 30 Januari 2011

Sahabat

Sahabat itu unik. Dia akan menerima kita seadanya, tanpa prejudis. Dia juga tidak memandang keburukan kita dan tidak menjadikannya hal utama. Jika menegur dia benar dan jika marah dia beralah.
Susah mahu mencari sahabat sejati yang benar-benar menyukai kita sehingga akhir, menyokong dan membantu kita dalam apa-apa keadaan sekalipun.
Sahabat sejati bagai cahaya yang menyuluh kita tatkala gelap dan membimbing kita ke jalan benar.
Terima kasih, sahabat.

Jumaat, 28 Januari 2011

Berakhirnya sebuah kisah

Berakhirnya sebuah kisah. Tamat.

Jumaat, 14 Januari 2011

Sukar

Sukar juga untuk meluahkannya, sesukar kata yang mahu dilafazkan. Semuanya terasa tersekat-sekat. Kadang-kadang tidak mahu juga menjelaskan tetapi apabila didesak dan ditolak-tolak, terpaksalah juga menjawabnya. Perlukah itu semua?
Menulis hanya untuk mencurahkan aliran fikiran dan gelojak hati, ke dalam bahasa kreatif. Hanya inilah caranya untuk melega jiwa, melapang minda. Alunannya mudah, memasukkan emosi dan kreativiti sehingga menjadi sesuatu yang boleh dinikmati. Rasa teruja hanya apabila ada orang membacanya dengan suka.
Payahkah untuk dimengerti. Segala tulisan tidaklah bermakna kejadian diri sendiri. Itu hanyalah curahan rasa bercampur kreativiti, meluas makna dan mengangkat bahasa diri.
Kadang-kadang deria rasa, sentuh, pandang dan kata boleh bergabung menjadi satu hasil peribadi, bukanlah cerita yang berkaitan diri. Hapuskanlah prasangka itu. Amat tidak baik dan mampu menyekat perkembangan karyaku. Beratnya boleh menghilangkan kesukaan, sindiran boleh melarakan hati. Cubalah untuk lebih memahami.

Selasa, 4 Januari 2011

Ruang

Ruang-ruang ini perlu diisi kerana kekosongannya memang membosankan. Kadang-kadang kehabisan idea adalah punca utama ketiadaan isi. Atau tidak ada pencetus idea yang boleh menjentik minda, dan bebanan tugas yang bertambah menghentikan perjalanan kreativiti. Ah, itu cuma alasan kosong. Penulis yang baik akan terus menulis dalam apa-apa bentuk keadaan, hatta dalam perang sekalipun.
Tahun ini genap 25 tahun bertugas di sini. Banyak yang dipelajari dan pengalaman ini sudah memadai untuk menghasilkan sesuatu. Tetapi mengapa masih mencari-cari pengisian diri untuk itu?
Saya sudah penat agaknya. Penat dengan dunia manusia yang terlalu banyak kerenahnya. Lelah ini ada kalanya sudah sampai tahap yang menyebabkan pernafasan ini kadangkala rasa seperti tersekat. Tetapi hidup ini perlu juga diteruskan.
Jumaat ini, saya akan mengulangi rawatan susulan di Pusat Perubatan Universiti Malaya. Kuatkan hati dan banyakkan doa agar apa-apa yang dialami tidak berulang semula. Walaupun rasa gerun masih ada setiap kali melangkah masuk ke klinik hemotologi, saya perlu sihat untuk terus hidup. Semoga hati saya akan lebih kuat selepas ini.

Jumaat, 19 November 2010

Kosong

Kosong?
Ya, tiba-tiba saya melihat terlalu banyak kosong muncul hari ini. Berlegar-legar di keliling dan di dalam diri. Di atas, di bawah dan di hadapan saya.
Blog ini saja pun sudah lama terbiar kosong. Sama kosongnya dengan minda saya yang sudah lama kosong kerana tidak diisikan dengan pembacaan yang berfaedah, termasuk melakukan sesuatu yang lebih bermanfaat. Akibat terlalu lama agak kosong, karat pun sudah mula muncul dan hampir meretakkan sebahagian dindingnya.
Itulah kemungkinan akibat terlalu menumpukan perhatian pada jiwa dan emosi. Emosi kadang-kadang boleh juga melalaikan minda, melenakan manusia daripada berhadapan dengan realiti. Mungkin terlalu banyak permainan perasaan yang akhirnya tidak membawa manusia ke mana-manapun kecuali impian yang kosong.
Kini saya sedang berusaha untuk mengosongkan jiwa dan emosi saya, agar saya benar-benar dapat menumpukan perhatian semula kepada minda. Juga meletakkan kaki agar saya benar-benar berpijak di dunia realiti. Itulah doa saya.
"Try not to become a man of success, but rather try to become a man of value." ~Albert Einstein

Selasa, 5 Oktober 2010

Konfius? Bukanlah, keliru!

Manusia ini adalah kejadian Tuhan yang memang sentiasa tidak sempurna. Saya hanya teringatkan kisah pelik saya ketika kecil, secara tiba-tiba. Ketika itu saya sedang merenung sepasang selipar besar, bergambar buah strawberi yang terletak di bawah meja saya. Selipar itu adalah bukti bahawa saya ini bukan manusia yang sempurna.
Sungguh! Ketika kecil saya tidak dapat membezakan antara yang kanan dengan yang kiri. Lucu, bukan?
Seperti biasa, si dia, rakan baik saya ini yang menjadi rujukan. Mana satu kanan dan mana satu kiri? Pada saya kedua-duanya sama, saya keliru.
Masakan saya boleh lupa kisah itu. Si dia yang akan membuka kasut atau selipar saya jika saya binggung. Kemudian menyarungkan semula di kaki saya. Dan si dia juga yang memastikan saya menyarung dengan betul, sehingga sanggup menunggu saya di tepi tangga!
Apabila dewasa, saya juga berharap si dia akan sentiasa membetulkan saya, jika saya berada dalam kekeliruan itu lagi. Mengingatkan saya pilihan itu ada yang membawa saya ke kiri dan ada juga yang menyeret saya ke kanan. Sama seperti dia membetulkan cara saya menyarung selipar, suatu masa dahulu.

DEMI CINTA Kerispatih toAVI

Rabu, 15 September 2010

Harga diri

Saya tidak banyak punca kata-kata sebaliknya membebaskan dia menyatakannya. Jelas dan perlahan tetapi penuh bermakna.
Maafkan saya. Saya tidak dapat melakukannya apatah lagi merapatinya. Agama dan budaya saya sama sekali melarangnya.
Maafkan saya. Saya lebih rela persahabatan ini dileraikan daripada saya menjadi orang yang tidak punya harga diri.

Hari terakhirmu Ramadan

Hari terakhirmu Ramadan,
Aku memang sentiasa masih mahu memelukmu,
Mendampingimu berlalu pergi,
Sehingga membawaku kembali lagi,
Di sini.

Hari terakhirmu Ramadan,
Rangkulan ini tidak mahu kurungkaikan
Kerana kehadiranmu bersama seribu malam
Yang menjanjikan penghapusan dosa,
serta pembersihan jiwa.

Hari terakhirmu Ramadan,
Membawa aku erti keimanan
Dan pengampunan Tuhan.

Ramadan
Demi janjimu kepada manusia
Kau terpaksa kulepaskan
Dengan janji bertemu setahun lagi
Dan memadu kasih bersama taubat dan tahajud saban malam.

Selamat jalan Ramadan,
Kulepaskan kau dengan berat hati
Dan menoleh pada Syawal yang menanti.

30 ramadan/ 9 september 2010

Sabtu, 4 September 2010

Rindu 2

Ah, rindu itu masih ada lagi dihati dan beberapa kali datang bertandang lagi.Rindukah itu...

Rindu

Rinduku masih ada lagi
pada rumah dan tanah pusaka ini
pada tawa mak dan senyuman abah
yang memenuhi ruang masa itu.

Rindu ini masih tersemat di hati
pada kenanga yang mengharum di laman
dan pohon rambutan yang lebat melandai ke tanah.

Rindu ini kadang-kadang melanda
Tatkala menyaksikan hujan turun
dan bau tanah serta rumput basah
mengembalikan nostalgia cinta
pada rumah dan kebun ini.

Kini
yang tinggal
hanyalah imbasan kembali
manisnya bersama-sama keluarga.

Ramadan

Hari ini hari ke 25 umat Islam menjalani ibadah berpuasa di bulan Ramadan. Masa sebegitu pantas berlalu, dan sedar tak sedar, kita sudah sampai ke penghujung bulan ini.
Hari raya akan menjelma walaupun hari raya dahulu terasa bagaikan baru saja berlalu. Sedar tak sedar, saya rupa-rupanya sudah setahun tidak pulang ke kampung. Tidak ada sesiapa lagi di sana. Rumah kami kosong dan kerap dimasukki pencuri. Dari luar rumah ini kelihatan sangat uzur dan banyak tempat yang perlu dibaiki. Laman di sekelilingnya sudah ditumbuhi rumput liar dan kelihatan tidak terbela.
Kalaulah mak dan abah masih ada lagi, rumah ini pasti akan terpelihara sentiasa. Pokok-pokok bunga, yang menanti kami datang, memaniskan suasana. Dan yang pastinya saya tidaklah balik ke kampung hanya sekali dalam setahun...

Jumaat, 27 Ogos 2010

Pasrah..

Minggu ini penuh dengan pergolakkan yang menggoyah sebuah harga diri. Hari pertama minggu ini sahaja saya terpaksa berhadapan dengan sebuah keegoaan manusia yang maha hebat. Air mata saya jatuh berderai dan hati terguris luka yang dalam. Hanya kerana sebuah nama dan pangkat, saya pula yang menjadi sasaran pagi itu. Hingga petang, rawan di hati masih belum reda. Hanya kekuatan dalam diri dan doa saya pada-Nya beransur-ansur menguatkan hati, membungkus rasa terhina yang tidak terhingga.
Hari keduanya tiba-tiba saya dikurniakan sebuah kejutan. Hidup ini tiba-tiba disinari sebuah kasih sayang yang indah, sebuah perasaan mula kembali menguntum tunas. Kasih sayang ini bagaikan sebuah bintang yang memberi sinar kepada hati, mengembalikan semangat saya yang hampir-hampir hilang oleh peristiwa sebelumnya.
Sepanjang minggu itu sinar itu terus menemani sehingga saya mampu berdiri dan menjadi lebih kuat, yakin dan percaya bahawa saya boleh meneruskan perjuangan di bumi yang serba tidak ketentuan ini,. Keharumannya memberikan warna baru yang lebih ceria dalam hidup ini.
Hujung Jumaat, pada malam ramadan yang tenang, dengan tiba-tiba keharuman itu beransur pergi dan terus hilang. Saya terkesima dan malu pada diri yang terlalai dengan keindahan dan sinarnya. Adakah ini hanya dugaan daripada-Nya untuk menjadikan saya lebih reda dan pasrah dengan kehidupan ini.

Terima kasih kepada Tuhan kerana memberikannya kepada saya walaupun sebentar cuma.

Apakah yang akan berlaku pada minggu hadapan dan seterusnya, masih belum ada kepastiannya. Tetapi saya perlu sekali lagi bangun dan menjadi kuat, bersemangat, bekerja lebih keras dan menyerah segala-gala kepada-Nya. Tidak mengapalah walaupun hati saya terus menjadi lara. Tetapi tangisan saya kini semakin perlahan kerana saya mahu berjalan bersendirian.
Biarlah masa yang menentukan kerana dunia ini hanyalah sebuah persinggahan.

Rabu, 11 Ogos 2010

Ramadan

Hari ini pertama puasa, bermula dengan solat tarawih dan bersahur. Terjaga jam 4.30 pagi dengan semangat berkobar-kobar untuk menyediakan sahur buat suami, mak mertua dan anak-anak. Memang tidak masak pun, hanya memanaskan lauk yang dimasak mak mertua siang tadi.
Wah, tiada siapa yang makan nasi kecuali mak mertua, itupun cuma sejemput nasi. Suami hanya minum secawan air untuk menelan ubat darah tingginya. Dua anak sudah makan lebih awal sebelum masuk tidur, dan anak yang seorang ini cuma makan roti yang disapu mentega.
Akhirnya saya terdaya juga menelan sekeping roti dengan sebiji telur goreng.

Awal paginya ketika memandu ke tempat kerja, saya hampir terlelap beberapa kali kerana mengantuk. Cuba menyanyi kuat-kuat tetapi iklan di radio pagi itu terlalu lama, menyebabkan saya mamai. Akhirnya saya tertidur hampir dua puluh minit di tempat letak kereta ofis.

Bangun untuk bersahur lagi? Ya, tapi hanya untuk minum air dan mengambil sunat sahur. Anak-anak? Saya sediakan makan mereka sebelum tidur....dan mengejutkan mereka sahaja untuk makan....Er walaupun rasa bersalah begitu kuat, tetapi saya perlu berjaga untuk bekerja....

Jumaat, 16 Julai 2010







Atas-di pagi hari raya. Saya sedang makan kek.

Zaman kanak-kanak sudah lama berlalu. Melihat gambar-gambar ini, ingatan beralih ke zaman 1960-an. Bersama abah dan kawan-kawan sepermainan yang manis dan baik.....


Rabu, 30 Jun 2010

Saputangan

Kawan-kawan lama banyak membangkitkan nostalgia ketika kami belum dewasa. Dia ini istimewa sedikit kerana kami berkawan sejak bayi lagi. Sejak bayi? Ya, kerana keluarga kami tinggal bersebelahan di berek polis, sebuah rumah panjang yang cuma disekat dengan dinding kayu. Saya mengingati hampir setiap orang dan aktiviti yang selalu terjadi di rumah berek ini.

Saya memang ingat padanya tetapi tidak dapat menggambarkan wajahnya yang kini telah dewasa kerana kami tidak pernah berjumpa sejak berpuluh-puluh tahun yang lalu. Kami berpisah apabila saya dihantar ke rumah nenek sebaik sahaja memasuki darjah satu.

Dia memang baik dan selalunya kami berjalan berpimpin-pimpin tangan, makan bersama-sama dan bermain berdua sepanjang masa. Laman rumah yang dipenuhi pasir itu biasanya menjadi tempat kami membina istana kecil. Kami juga menghadiri pelbagai aktiviti bersama-sama. Kami memang akrab.

Cuma satu peristiwa yang kekal kuat di ingatan ialah apabila pada suatu hari dia menolak saya ke dalam longkang secara tidak sengaja. Akibatnya saya pengsan dan dua benjolan biru muncul di dahi. Akibatnya dia dirotan dengan teruk oleh bapanya dan saya diangkat dari satu rumah ke satu rumah untuk dirawat oleh seluruh penghuni berek yang prihatin.

Entah bagaimana, baru-baru ini saya mendapat nombor telefonnya daripada kakaknya yang terserempak dan mengenali saya di satu majlis perkahwinan.

"Saya, Mariah," kata saya memperkenalkan diri dalam telefon.

Dia diam beberapa saat, cuba mengingatkan sesuatu.

"Mariah kuater polis di JB?" katanya lagi.

"Ya, betul." jawab saya lega.

"Mariah simpan saputangan yang saya beri dahulu?"

"Hah? Saputangan?" Saya betul-betul tidak ingat dan tidak simpan pun apa-apa. Tiba-tiba saya teringat macam pernah sahaja tengok sebuah filem yang serupa ini. Cuma heroinnya lebih baik daripada saya kerana menyimpan saputangan itu sedangkan saya tidak. Kasihan hero saya ketika kecil itu. Pasti dia akan kecewa apabila saya nyatakan saya memang tidak dapat mengingati langsung hal itu....alahai.

Rabu, 21 April 2010

Warna-warni dunia

Salam,
Dunia ini berputar-putar mencari warna-warni dunia yang sentiasa berubah-ubah. Kecekalan dan kekuatan dalam mencari diri perlu untuk lebih tabah. Kadang-kadang insan yang cekal pun boleh ditewaskan dengan fitnah yang terancang, apatah lagi kubu-kubu kuat dalam hati boleh dihancurkan dalam sesaat oleh kawan-kawan yang menikam dari belakang.
Bersangka baik dan berpegang pada keimanan dan ketawakalan serta memohon perlindungan daripada-Nya adalah cara terbaik untuk mengharungi kehidupan di dunia yang pelbagai ini. Perjuangan untuk hidup di dunia mesti diteruskan sebelum melangkah ke alam yang satu lagi.

Jumaat, 5 Februari 2010

Tin kosong

Saya hanya tercegat berdiri di situ mendengar tin kosong berbunyi, "kelentong, kelentong, kelentong". Manusia yang lalu lalang di sekitar tidak menoleh langsung, walaupun bunyi tin kosong semakin galak, dan getaran tin semakin bertambah. Saya dapat merasakan cuaca yang redup pada awalnya menjadi semakin panas.
"Saya dulu banyak berjasa. Saya pernah lawan samseng-samseng berkepala naga di lengan. Sepuluh orang sekali gus," sambungnya sambil menunjukkan 10 jari tangannya dengan matanya terbeliak-beliak. Kayu yang dipegangnya dilambung berkali-kali. "Saya gagah macam Hang Tuah, membuka silat dan berpancak seribu bunga sehingga samseng pun ngeri." Tin kosong mengeluarkan bunyi-bunyian yang semakin bergemerincing. "Tak ada siapa pun yang berani dengan saya," sambungnya lagi sambil membetul-betulkan seluar singkatnya ke betis.
Saya sudahpun menyumbat telinga dengan lagu "Hey Ladies" nyanyian Rossa yang muncul berlegar-legar di fikiran sejak tadi. Perut saya bagai nak keluarkan isinya apabila mendengar tin kosong yang berkelentang kelentong itu.
"Errr, boleh berikan duit? Saya nak isi minyak motor ni?,"tiba-tiba dia bertanya. Saya terkedu. Lagu "Hey Ladies" hilang dan muncul pula Stacy dengan "Pakai Buang"nya. Saya menendang motornya dan berlari menahan sebuah teksi yang kebetulan lalu. Tanpa menoleh saya mendengar jeritannya.
Dalam teksi, bunyi tin kosong masih enggan meninggalkan kepala saya... "Kelentong, kelentong, kelentong." Kalaulah saya boleh menyumpahnya, saya mahu dia menjadi katak yang menggerutu dan berlendir kulitnya.

Khamis, 24 Disember 2009

Hari baharu, kerja lama

Bertemu hari baharu, wajah baharu dan pagi yang sejuk menyenangkan. Tetapi terperangkap dalam tugas yang bertimbun di pejabat menyebabkan aku rasa ingin menyelinap kembali ke dalam selimut di katilku. Isk, perasaan apakah itu? Semoga hari ini, tugasku dapat dimulakan dengan semangat dan kekuatan baharu, serta diiringi rahmat-Nya. Bismillah....

Jumaat, 18 Disember 2009

Salam Maal Hijrah 1431

Assalamualaikum wbh,
Sempena tahun baharu ini, sama-samalah kita menyambutnya dengan lembaran baharu, cerita baharu, suasana baharu dan limpahan sinar yang lebih memberi erti dan manfaat.

Ahad, 6 Disember 2009

Salam

Lama sudah tidak menjenguk ke blog ini. Patutpun sudah berserawang dan tidak terurus. Banyak buah fikiran daripada kawan-kawan blog tidak diikuti dengan begitu lama. Nantilah, saya sedang memikirkan tajuk baharu untuk dicatat di sini. Tugas di pejabat telah mengambil banyak masa dan tenaga saya. Begitu juga dengan hobi baharu saya di facebook. Tunggulah semuanya reda dahulu.

Sabtu, 7 November 2009

Catatan mencuit hati...

Satu pagi, sebelum pergi kerja, saya meminta anak lelaki saya membeli sabun dynamo dan kloroks.

Di ofis, kira-kira jam 9 pagi, saya menerima sms daripadanya.

"Mak, dynamo dan klorofom tak ada. Saya beli softlan ya?"

Jawapannya membuatkan saya tersenyum sampai petang.

Khamis, 29 Oktober 2009

Sesak....

Lalu lintas hari ini sangat teruk. Sesak berada hampir di seluruh jalan di Kuala Lumpur. Banjir kilat, kemalangan atau lampu isyarat yang rosak adalah antara penyebab yang sering menjadi alasan kesesakan ini. Memang kesesakan ini meletihkan dan kadangkala membosankan. Bilakah sistem pengangkutan ini akan diselenggara dengan baiknya? Perdana Menteri bersilih ganti, janji-janji untuk membaiki sistem pengangkutan juga bagaikan datang dan pergi begitu juga tanpa penyelesaian. Setakat ini semuanya tidak membantu memulihkan keadaan.

love

love

love

love